11:02 PM

Lebih Baik Mati Daripada Putus Sama Kamu

Posted by alex |

Malam ini saya dan Lakhsmi pacaran gila-gilaan. Maksudnya, berdialog ala orang gila. Kami mengendarai mesin waktu, dan membahas apa saja, hingga sampai ke topik fans* saya dan Lakhsmi. Kemudian saya bertanya, “Say, kamu mau putus sama aku, terus milih dia?”
“Ogah! Aku lebih baik mati daripada putus sama kamu.”
“Huaaah, cayangku, tadi itu kalimat paling manis yang pernah kudengar. Sini aku kiss dulu, mwuahhhhhh...”

Lalu sehabis kami ketawa ngakak, Lakhsmi balik bertanya, “Kamu mau pilih aku atau dia?”
“Cayang, aku selalu milih kamu. Nggak ada pilihan lain selain kamu.”
Mesin waktu berputar, dan obrolan kami pun bergerak ke seantero jagad raya, hingga dua jam berlalu.

Sesungguhnya, ada masa ketika saya dan Lakhsmi sempat break selama beberapa saat. Dan pada masa itu rasanya segalanya tidak jatuh pada tempatnya. Ada bagian diri kami yang teramputasi. Kami tetap menjalani hidup sesuai dalam rutinitas dan pola irama keteraturan, namun semua nadanya salah dan sumbang. Kami tidak bahagia.

Padahal dia bisa bersama fans yang dia mau, saya juga bisa bersama fans yang saya mau. Tapi kenapa rasanya tidak benar? Hingga kemudian kami jatuh cinta lagi.

Kami jatuh cinta (lagi) terhadap satu sama lain. Cinta yang berbeda. Yang sudah lebih teruji, yang lulus ISO dan melewati QC. Pada siang yang hujan di kota yang panas ketika Lakhsmi menemani saya tugas ke luar kota kami bercinta gila-gilaan seakan dunia akan berakhir besok. Kami mengobrol tentang segala hal, apa saja, bekerja, lalu tidur hanya untuk mengembalikan energi dalam tugas luar kota yang berubah menjadi bulan madu dahsyat seakan kami baru jadian. Saat itulah saya menyadarinya, bahwa Lakhsmi-lah rumah saya. Dan saya tidak betah berada di luar rumah itu.

Habis mengobrol barusan, Lakhsmi tidur. Saya belum mengantuk karena sempat pingsan ketiduran sepulang kerja tadi karena malam kemarin saya tidur jam 2 pagi karena keasyikan baca buku, sementara Lakhsmi terbangun jam 2 pagi. Saya menulis ini sehabis menonton Steven Segal di televisi, lalu memutuskan untuk blogging dibanding harus memilih menonton Saw II, Halloween Resurection atau laporan pemilu di AS (do i look like i care?). Koneksi dengan telkomnet instan seakan masih hidup di zaman purba. Habis ini mau bekerja sebentar, dikejar deadline keparat, lalu tidur menunggu pagi menjelang, ngantor, dan kembali menjalani rutinitas nyata, kemudian sorenya pulang ke rumah. Ke Lakhsmi.

@Alex, RahasiaBulan, 2008
*fans = orang yang tahu hubungan saya dan Lakhsmi tapi ngeyel tetap mau menempelkan dirinya pada kami.

13 comments:

Picank said...

Itu udah lulus ISO berapa? 14100? 9001? 628562901xxx? Wahahaha..

Sekarang deadline udah ganti nama lagi ya? Dari Iblis deadline jadi deadline keparat? Ckckckc.. Penamaan yg sadis *tatuuttt....

Picank gak mao jadi *fans yah? Mao jadi *glue aja! Yang bisa bikin CiCan ama BuCan lengket terus :D

luna said...

resiko jadi selebriti sih ya ibu2 bdua.. ^-^

Azel Circle said...

Ha ha ha,hati-hati lho..
Aku pernah deket sama sepasang kekasih,eh,kejadiannya dua-duanya pernah nyatain pingin berpindah hati kepada ku (Sumpeh,ini gak hiperbola),akhirnya aku menyingkir dari mereka (capek mengatur sikap,soalnya).Sampe sekarang,kalau mereka ngajakin ketemu,aku selalu menyiapkan ratusan alasan buat menghindar.

De Ni said...

Cinta teruji karena ada ujian dan penguji.
Tul gak?

Anonymous said...

selebriti dunia maya godaaanya megabesar...doa buat keutuhan kamu berdua dearlexlax

semoga tahan banting, tahan godaaan, tahan panas, dan badai.

utan

alex said...

gimana rasanya jadi brangelina ya? huehehehe. Sindrom sok ngetop nih :))

Utan ujan, amin. Semoga kami tahan segalanya. :)

stania said...

itu bukannya stalker, instead of fan(s)? hehehe...

Nine Muses said...

Kak Alex, Nine bukan termasuk fans yg nempel gini kan? Nine cuma sukaaaaa banget sama kak Alex dan kak Lakhsmi. ^.^

Nine pilih kak Lax dan kak Alex sama2 terus.. ^.^

Anonymous said...

Waah...beneran tuh. Gw juga pernah punya fans yang ngeyelan banget kaya gitu!! Sampe itu orang telp partner gw, nangis nangis. Gw lagi meeting di kantor, partner telp dengan pertanyaan yg bikin gw harus ngebubarin meeting sama staff gw. Partner nanya ke gw
"Hun..have u seen somebody else?". Guubraaak...Pengen nyoba sekaliiiii aja selingkuh, tapi ga pernah bisaaa!! Beneran kok. Abis ngelirik cewek cantik aja, langsung kebayang wajah partner yg lebih cantik & pasti gw langsung telp partner & ngaku kalo abis ngelirik cewek cantik...hahaha, gimana bisa selingkuh yak? Anyway, anehnyaa...abis nangis nangis ke partner karena merasa cinta mati sama gw,beberapa hari kemudian setelah dia cari tau & ngeliat partner gw, dia langsung ngefan abis ma partner gw, sampai kaya orang gila! Dia jadi benci banget sama gw karena dia ga bisa dapetin partner (ya iyalaaah...kita udah pacaran 5 thn lebih gitu loh, tiba tiba ada pychopat yg ngejar ngejar gitu.Yang ada partner jadi ketakutan abis!).Yang aneh lagi, gw sama partner ga pernah tau muka itu orang sampai hari ini, karena dia neror lewat YM, SMS (ke gw & partner) & telp ke partner (ke gw ga berani telp).Selama 5 thn lebih we've shared everything, gw & partner udah tau seberapa dalam perasaan cinta kita satu sama laen. Jadi kita bisa keep holding each other's hands to go on with our love :) soalnya gw ma partner statusnya LDR = Long Distance Romance ;) Yg gw bingung, kok ada ya manusia-manusia ngeyel seperti itu? Manusia yg aneh... :)

Rafi

alex said...

Hai rafi, emang tuh ada aja org pathetic kaya gt. Buatku org spt itu gk sayang dirinya sendiri dan masokis. Cinta seharusnya sehat bukan ngeyel ngarep spt itu. Ak jg gk sanggup selingkuh, hobi sih lirik2 yg lain, tp at the end merasa partner is the best. Buat apa mcm2 siy? Cuma bikin stres. Dan ak gk tega memperlakukan org sbg fans walau dy mau jd budak cintaku, kasian aja,

Anonymous said...

Gw setuju Lex sama pemikiran kamu kalo partner is the best cos that's what I always feel about her.Jujur aja,gw sendiri ga hoby larak lirik (kecuali kepepet..hahaha).Mungkin krn gw jauhan ma partner she's always on my mind & in my heart every single second:) Hahaha...norak bgt ya,tp emang kenyataannya gt sih. Gw ga mau nyakitin partner yg gw sayang bgt & gw selalu nempatin diri gw di posisi yg sebaliknya kalo gw yg dikhianatin (sekalipun gw percaya more than 10000% ma partner). Gw makin cinta ma partner krn ujian2 yg kita hadapin teruutama ke dia krn temen2 yg gw anggap kaya sodara sendiri ternyata berusaha ngerebut partner dr gw.Ini jg yg bikin gw bingung. Kenapa sih manusia2 itu ga bisa ngehargain arti persahabatan.So walhasil gw ma partner jd males get together sama temen2 'special' krn yg udah2 jdnya ribet bgt! kita jadi ngerasa lebih tenang dgn berduan aja setiap ada kesempatan utk ketemu ato ber3 ma anaknya kalo kita pergi liburan

Anonymous said...

Sori Lex, gw lupa nyantumin nama...hehehe. salam buat partner.

Rafi

Sall of Soulness said...

Lam kenal...

Blognya enak di mata, nikmat di hati, seger di jiwa...

Udh ada yg mati gara2 diputusn soulmatenya...
Bener2 lebih baek mati drpd putus sama soulmatenya...

Subscribe